F Ho Chi Minh - Forum Sekolah Bersama
Headlines News ;
Home » » Ho Chi Minh

Ho Chi Minh

Written By Sekolah Bersama on Selasa, 19 Februari 2013 | 13.28


 Chi Minh adalah seorang revolusioner, komunis Vietnam yang memainkan peran simbolis sebagai kepala negara Vietnam Pada tahun 1946. Ia juga aktif di kancah internasional, di mana ia dipromosikan kepentingan nasional Vietnam dalam blok sosialis dan berusaha untuk mencegah perpecahan pelebaran antara Moskow dan Beijing. Tidak ada fleksibilitas dalam keyakinan Ho, tidak lentur kehendak-Nya. Bahkan saat perang semakin menghancurkan negara, dia tetap berkomitmen untuk kemerdekaan Vietnam. Dan jutaan Vietnam berjuang dan mati untuk mencapai tujuan yang sama. Pada tanggal 3 September 1969, Ho Chi Minh meninggal. Ia diangkat oleh Majalah Time sebagai salah satu dari 100 orang paling berpengaruh dari abad ke-20, sedangkan bekas ibukota Vietnam Selatan, Saigon, berganti nama menjadi Ho Chi Minh City untuk menghormatinya.

Masa kanak-kanak

Ho Chí Minh lahir pada tanggal 19 Mei 1890, di Hoang Tru Desa, kampung halaman ibunya di Vietnam Tengah. Nama aslinya adalah Nguyen Sinh Cung, yang berarti "Nguyen akan menang". Ayahnya, Nguyen Sinh Sac adalah hakim kekaisaran di remote kecil Binh kabupaten Khe, tapi dia akhirnya mengundurkan diri, kabarnya untuk memprotes meningkatnya dominasi Prancis di negaranya. Sebagai seorang anak, Ho Chí Minh menghadiri National Academy bergengsi di Hue tetapi, mungkin dalam menanggapi pandangan politik ayahnya meninggalkan sekolah sebelum lulus. Dia kemudian meninggalkan studinya dan memilih untuk mengajar di Duc Thanh School di Phan Thiet.
Pada tanggal 5 Juni 1911, Ho Chí Minh bergabung sebagai magang juru masak di sebuah kapal Perancis Amiral Latouche-Treville. Ho menghabiskan sebagian besar waktu luangnya di perpustakaan umum membaca buku-buku sejarah dan koran untuk membiasakan diri dengan masyarakat Barat dan politik. Pada tahun 1912, Ho mengubah perusahaan dan berlayar ke Amerika Serikat, sebagai magang. Setelah mencapai New York, Ho Chi Minh bergabung sebagai seorang tukang roti di House Hotel Parker.
Pada tahun 1913, Ho Chi Minh pindah ke London dan tinggal di sana selama enam sampai tujuh tahun. Dia dilaporkan telah bekerja sebagai koki di Court Drayton, pada The Ealing, Avenue West.
Ho Chi Minh pindah kembali ke Perancis dan disajikan petisi kepada Konferensi Perdamaian Versailles menuntut "kemerdekaan Vietnam" sesuai dengan prinsip penentuan nasib sendiri. Ho Chi Minh menjadi wajah terkenal di kalangan radikal dan pada tahun 1920 menjadi salah satu anggota pendiri dari "Communiste Parti Français" French Partai Komunis.
Pada tahun 1923, Ho berangkat ke Moskow, di mana ia belajar doktrin Marxis dan bekerja di markas Komintern. Dia pada saat itu menderita TBC. Ho Chi Minh lagi berlayar kembali ke Paris sebelum bepergian ke Bangkok, Thailand. Dia mencapai Bangkok pada bulan Juli 1928. Setelah menghabiskan beberapa hari di sana, Ho Chi Minh pindah ke Hong Kong. Pada bulan Juni 1931, ia ditangkap di Hong Kong oleh polisi Inggris dan dipenjara selama dua tahun. Setelah dibebaskan pada tahun 1933, Ho Chi Minh berjalan kembali ke Uni Soviet. Pada tahun 1938, Ho Chi Minh kembali ke China dan ia sempat mengunjungi markas Komunis China di Yan'an dan juga menjabat sebagai instruktur dan penasehat pelatihan gerilya dengan angkatan bersenjata komunis china.
Tugas nyata Ho Chi Minh adalah untuk membangun gerakan komunis di Perancis Indo-cina. Pada tahun 1941, Ho kembali ke Vietnam untuk memimpin Viet Minh (Liga untuk Kemerdekaan Vietnam). Dalam beberapa bulan, Ho merekrut patriot Vietnam radikal yang tinggal di pengasingan di Cina Selatan menjadi organisasi baru yang revolusioner. Sesuai dengan teori Leninis yang berlaku dan kecenderungan sendiri Ho, program liga dikombinasikan revolusi sosial dengan nasionalisme dan segera menjadi kekuatan utama dalam lingkaran patriotik di Vietnam.

Revolusi Agustus

Pada bulan Agustus 1945, pasukan Vietminh meluncurkan revolusi untuk menggulingkan Kaisar Bao Dai dan merebut kekuasaan di seluruh Vietnam. kemenangan mereka menduduki Hanoi pada tanggal 2 September 1945 menghasilkan sebuah Republik Demokratik Vietnam diciptakan dengan Ho Chi Minh sebagai Presiden. Meskipun demokrasi didirikan di Vietnam, tidak ada negara lain yang mengakui itu. Dia berulang kali mengajukan petisi kepada Presiden Amerika Harry Trautman untuk memberikan dukungan bagi kemerdekaan Vietnam, tapi sayangnya, Trautman tidak pernah menjawab.
Pada bulan September 1945, China mengirim sekitar 200.000 personel ke Hanoi. Dalam upaya untuk membantu perjuangan Ho Chi Minh, namun pada tanggal 6 Maret 1946 Ho Chi Minh menandatangani perjanjian dengan Perancis. Perjanjian tersebut menyatakan bahwa mulai sekarang dan seterusnya, Vietnam akan diakui sebagai sebuah negara otonom di Indo-China Federation dan Uni Perancis. Namun perjanjian tersebut tidak menghasilkan kesepakatan kedua belah pihak. Selanjutnya pasukan tentara Prancis yang dipimpin oleh Jean-Etienne Valluy hampir menangkap Ho Chi Minh, tapi entah bagaimana ia berhasil melarikan diri.
Uni Soviet adalah negara pertama yang mengakui Ho Chi Minh yang dipimpin pemerintah Vietnam. Pada bulan Februari 1950, Ho Chi Minh bertemu Stalin dan Mao di Moskow dan menyimpulkan bahwa Viet Minh akan didukung oleh Soviet dan Cina. Meskipun dukungan dari China diaktifkan Ho Chi Minh untuk meningkat melawan Perancis, Ho memutuskan untuk menegosiasikan gencatan senjata. Prancis juga terdengar sama tetapi tidak bisa terwujud sebagai negosiator Perancis menuntut Minh untuk menyerahkan semua perwira militer Jepang yang telah membantu angkatan bersenjata Vietnam dengan melatih mereka.

Independen Vietnam

Setelah 1954, Kota Ho Chi Minh terus melayani sebagai Presiden Republik Demokratik Vietnam dan mendelegasikan tanggung jawab reguler untuk letnan terpercaya seperti Pham Van Dong, Truong Chinh, dan Le Duan.
Pada tahun 1954 Kesepakatan Jenewa, ditandatangani antara Perancis dan Vietminh tersebut, menyatakan bahwa pasukan komunis berkumpul kembali diangkatan Utara dan non-komunis berkumpul kembali di Selatan. Ho Republik Demokratik Vietnam pindah ke Hanoi dan menjadi pemerintah Vietnam Utara, sebuah negara partai Komunis yang dipimpin tunggal. Yakin akan pentingnya persahabatan Soviet, ia juga sensitif terhadap kehadiran negara  Cina dan berusaha untuk menjaga hubungan baik dengan para pemimpin dari kedua negara komunis.

Kematian

Selama tahun 1960, kesehatannya menurun dan perannya dikurangi serta menjadi penampilan publik sesekali. Dia meninggal karena serangan jantung, pada 3 September 1969 usia tujuh puluh sembilan. Enam tahun setelah kematiannya, ketika komunis berhasil, tank Vietnam Utara menunjukkan poster dengan kutipan berikut, "Anda selalu berbaris dengan kami, Paman Ho".

Strategi dan Taktik Gerilya tentara Vietnam

Cu Chi amat dibanggakan orang Vietnam. Terowongan tikus ini menjadi simbol kejayaan dan kemenangan mereka atas Perancis, Pemerintah Vietnam Selatan, juga Amerika Serikat. Tak ada senjata hebat yang dimiliki Vietnam semasa perang. Kunci terbesar kemenangan mereka justru ada pada terowongan tersebut. Ini juga menjadi simbol frustasi dan kekalahan Amerika dalam perang Vietnam. Cu Chi merupakan nama terowongan bawah tanah yang digali orang Vietnam semasa perang. Terowongan itu awalnya dibuat pada masa penjajahan Perancis. Perancis sendiri mulai menjajah Vietnam pada 1859. Pada 1941, mereka sempat menyingkir karena diusir Jepang. Namun, setelah kekalahan Jepang, Perancis kembali lagi. Sementara itu, Viet Minh (gerakan kemerdekaan) pimpinan Ho Chi Minh sudah menguasai Vietnam Utara dan melakukan perlawanan. Perang ini sampai 1954. Semasa itu, Perancis yang menguasai Vietnam Selatan melakukan kerja paksa. “Rakyat Vietnam seperti menghadapi buah simalakama. Menuruti kerja paksa akhirnya mati, menolak juga mati. Tapi, mereka sebagian besar akhirnya memilih menolak dan sembunyi. Maka, dibuatlah terowongan untuk bersembunyi dari Perancis dan kerja paksa,” ungkap Hung Tran yang ayahnya tentara Vietnam. Setelah perang Viet Minh dan Perancis berakhir pada 1954, Amerika Serikat (AS) muncul. Mereka mendukung Perancis dan Pemerintah Vietnam Selatan yang republik. Maka, terowongan itu diperluas lagi oleh orang Vietnam, terutama yang prokomunis atau pemerintahan Vietnam Utara.
Perang lawan AS semakin panas. Terowongan itu pun terus diperpanjang sebagai markas dan benteng Vietnam pro-Hanoi (Viet Minh). Karena perang terus berlangsung, maka terowongan juga terus diperluas dan diperpanjang, terutama pada 1966-1968, sampai akhirnya mencapai 250 kilometer. Sungguh luar biasa. Apalagi, di dalamnya hidup sekitar 10.000 orang Vietnam, tentara, dan keluarganya. Sebab, hanya dengan demikian, mereka lebih aman dari kejaran AS.
Terowongan ini tak hanya panjang, tetapi juga dirancang sangat bagus dan strategis. Berpusat di daerah Cu Chi, Hoj Non, sekitar 70 kilometer di luar Kota Ho Chi Minh (Saigon), Cu Chi memiliki tiga saf. Saf pertama bertinggi 3 meter, saf kedua 6 meter, dan saf ketiga 10 meter. Banyak area yang menjadi tempat tinggal. Untuk menghubungkannya, dibuat terowongan kecil yang hanya bisa dilewati secara jongkok oleh orang-orang kecil seperti orang Vietnam. Di terowongan ini terdapat rumah sakit untuk merawat yang sakit, dapur, tempat sekolah, juga tempat membuat senjata. Tentara, wanita, dan anak-anak hidup di sini selama perang lawan AS. Jangan harap mudah menemukan tempat ini. Kalaupun bisa, paling hanya sebagian dan akan kehilangan bagian lainnya. Sebab, terowongan ini dibuat dengan pintu masuk amat kecil, hanya cukup untuk ukuran orang Vietnam yang kecil. Memang ada pintu-pintu cukup besar, tetapi sangat tersembunyi dan dijaga ketat. “Setiap sektor di terowongan dipimpin oleh empat orang. Mereka hanya menguasai sektornya saja. Dengan demikian, jika tertangkap, mereka tak bisa menjelaskan bagian lainnya. Hanya para pimpinan yang tahu detail peta terowongan bawah tanah itu,” papar Hung.
Setiap ruang di terowongan itu juga hanya dihubungkan terowongan amat kecil. Hanya bisa dilewati dengan cara jongkok. Bagi orang Vietnam yang dulu kecil-kecil, ini amat mudah. Bagi tentara AS yang besar dan tinggi, mereka jelas kesulitan, bahkan tak bisa masuk. AS amat kesulitan mencari dan mengatasi perlawanan Vietnam. Terowongan itu sering dibuat sampai ke bawah markas AS. Mereka muncul, senantiasa membuat teror. Oleh karena itu, tentara AS tak pernah dibuat aman.
Beberapa kali AS berusaha menemukan dan menghancurkan terowongan ini, tetapi tak pernah berhasil. Padahal, AS sampai mengeluarkan senjata-senjata berat berupa bom-bom besar. “Terowongan ini dibuat dengan pertimbangan dan desain yang bagus. Mungkin AS bisa mengebom, tapi hanya bisa merusak lapisan atas. Lapisan lainnya tetap aman. Bahkan, AS pernah memasukkan zat kimia, tapi tetap saja gagal masuk ke bagian paling vital,” ungkap Hung. Maka, AS tak pernah sukses melawan Vietnam. Bahkan, beberapa kali mereka terjebak oleh senjata-senjata rahasia Vietnam yang sederhana, tetapi berdampak besar. Bahkan, tank-tank AS pun sering bisa dilumpuhkan.
Selama AS berada di Vietnam, Vietkong (orang Vietnam yang membela Vietnam Utara pro kemerdekaan) berada di terowongan itu, terutama Vietkong yang berada di Vietnam Selatan. Terowongan ini menjadi basis perlawanan terhadap AS. Jadi, AS harus menghadapi Vietkong dari terowongan, juga dari Vietnam Utara. Satu-satunya jalan agar selamat memang tetap tinggal di terowongan itu. Adapun makan-minum dan kebutuhan lain disuplai oleh para Vietkong yang menyamar. Selain itu, jika malam hari, sebagian keluar mencari makanan dan mencari senjata. Mereka juga punya tempat kerja untuk membuat senjata-senjata sederhana. Dari hari ke hari, Vietkong yang tinggal di terowongan itu makin banyak. Bahkan, puncaknya mencapai 10.000 orang, baik tentara gerilyawan, wanita, dan anak-anak. Terowongan itu juga dilengkapi lubang udara yang rapi dan bisa masuk secara menyeluruh. Sebagian lubang udara terdapat di gundukan tanah yang dibuat menyerupai sarang semut. Selain itu, lubang juga ada di bawah pohon-pohon yang tertutup akar.
Akhirnya, pada 1975, AS menyerah dan memutuskan kembali ke negaranya. Vietnam pun merdeka, dan Vietkong yang hidup di terowongan pun keluar merayakan kemenangan itu. Baru tahun 1975 itu pula Vietkong yang tinggal di bawah tanah keluar secara bebas. Artinya, mereka hidup di bawah tanah sekitar 20 tahun. Sebuah rekor luar biasa. Ini berkat desain Cu Chi yang sangat bagus dan mengagumkan.
Terowongan Cu Chi pun kini dirawat oleh Pemerintah Vietnam. Sebab, ini menjadi simbol kemenangan mereka atas AS, sumber sekaligus simbol frustrasi dan kekalahan AS. Saat ini, Cu Chi justru menjadi obyek wisata yang menarik. Sebagai tempat komunitas Vietkong, terowongan Cu Chi memiliki banyak kisah. Salah satunya seorang ibu terpaksa membunuh anak sendiri di terowongan itu.
Sepanjang Perang Vietnam antara tahun 1955 sampai 1975, Amerika Serikat (AS) selalu disulitkan oleh pola gerilya Vietkong. Sebab, mereka selalu bersembunyi di terowongan yang tak mungkin bisa dikejar tentara AS. Namun, tentara AS selalu berusaha menemukan terowongan demi terowongan, kemudian dihancurkan dengan bom. Beberapa kali, tentara AS memang berhasil menemukan dan sukses menghancurkannya. Namun, ternyata itu hanya sebagian kecil dari 250 kilometer terowongan yang dibuat Vietkong. “Tentara AS hanya mampu menghancurkan lapisan pertama terowongan itu. Selebihnya, mereka tak bisa menjangkau lapisan atau bagian lain. Sebab, AS benar-benar buta tentang peta terowongan itu,” ungkap Hung Tran, seorang pengusaha wisata yang ayahnya tentara Vietnam. Namun, tak jarang pula bom yang diledakkan AS di sekitar terowongan cukup mematikan puluhan, bahkan ratusan Vietkong dan keluarganya. Namun, hanya wilayah itu yang hancur, tak sampai merambah wilayah lain. Sebab, terowongan itu sangat panjang dan luas.
Suatu hari, AS mengerahkan pasukan terbesarnya untuk mencari dan menghancurkan terowongan Vietkong. Rupanya, ini juga diketahui para Vietkong sehingga mereka tetap bersembunyi di ruang-ruang bawah tanah. Di salah satu sektor ruang bawah tanah, ada seorang ibu yang akan melahirkan. Ibu tersebut bernama Lny. Sementara itu, tentara AS tepat berada di atas mereka. Karena sudah saatnya, anak itu terlahir pula. Seperti halnya bayi yang baru lahir, anak itu pasti menangis. Namun, sebelum anak itu bisa mengeluarkan suara, Lny memencet hidungnya agar tak menangis, sampai meninggal dunia. “Ini dia lakukan sebagai bentuk pengorbanan kepada negara dan komunitas Vietkong. Sebab, jika anak itu sampai menangis, maka tentara AS di atasnya akan mendengar sehingga sektor itu bisa dihancurkan dan akan ada puluhan atau bahkan ratusan korban jiwa,” cerita Nhi Nguyen, wanita asal Mekong. Bayi Lny meninggal, tetapi komunitas Vietkong di sektor itu selamat. Sebab, tentara AS tak menemukannya. Lny sendiri, setelah sehat, akhirnya memutuskan menjadi tentara wanita melawan AS. Di Vietnam banyak ditemukan orang cacat sejak lahir, karena pengaruh zat kimia tinggalan senjata tentara Amerika Serikat. Namun, setelah merdeka pada 1975, dia tak bisa ikut merasakan kebahagiaan seperti orang Vietnam lainnya. Sebab, Lny menjadi gila karena merasa berdosa kepada anaknya dan sangat kehilangan. “Lny ke mana-mana membawa boneka dan sering menangis. Namun, Pemerintah Vietnam merawat dan menghidupinya, juga menganggapnya sebagai salah satu pahlawan,” cerita Nhi. Tak hanya itu kisah sedih seputar Cu Chi. Saking kesulitan dan mangkelnya, AS sering menyerang membabi buta ke wilayah-wilayah terowongan. Bahkan, ditengarai mereka juga menggunakan zat kimia. “Efek zat kimia sangat luar biasa. Sampai perang usai, masih berdampak karena sudah merasuk ke udara, air, dan tanaman,” timpal Hung Tran. Karena itu, di wilayah Cu Chi akhirnya banyak anak yang lahir dalam keadaan cacat. Ini karena pengaruh sisa-sisa zat kimia dari senjata AS.

Berbareng Bergerak Merebut Kedaulatan
Wujudkan Demokrasi Tuntaskan Revolusi
Bersatu Kita Menggempur Bercerai Kita Menghimpun

Sumber : http://pusatsejarah.blogspot.com &  www.marxist.org
                   Disampaikan Pada Diskusi Bedah Tokoh Sekber Basis UMY 19 Februari 2013
                   Kader Sekber Basis UMY

                        Sona Adiansah

Share this article :
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2002-2014. Forum Sekolah Bersama - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger